Dentuman Misterius Didengar Pendaki Gunung Gede Pangrango

Gunung Gede Pangrango, Jawa Barat. (Foto: Super Adventure)
Gunung Gede Pangrango, Jawa Barat. (Foto: Super Adventure)

Bandung – Ternyata bukan hanya warga OKU, Sumsel, dan warga Sukabumi, Cianjur hingga Purwakarta, Jawa Barat yang mendengar bunyi dentuman misterius, Minggu (23/12/2018) lalu. Kini pengakuan serupa diungkap sejumlah pendaki yang sedang naik ke puncak Gunung Gede Pangrango, pada hari yang sama. Mereka mendengar dentuman itu saat sore hari sekitar pukul 15.30 WIB.

Pengakuan itu diutarakan Budiansyah (29), pendaki asal Kecamatan Cikembar, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat. “Saya berangkat lewat jalur Gunung Putri, sampai di ketinggian kurang lebih antara 1500-1800 meter istirahat, ngopi-ngopi. Saat itu ada 14 orang dalam rombongan, 7 dari Cikembar, 1 dari Cicurug, 3 dari Bogor dan 3 lagi dari Bandung. Tiba-tiba kami dikagetkan dengan suara dentuman, sekitar kami juga sampai bergetar,” aku Budiansyah melalui sambungan telepon dengan detikcom, Kamis (27/12/2018).

Baca Juga: Astaga, Terompet “Sangkakala” Berbunyi di Hawai !

Saat itu dikatakan Budi situasi sekitar dalam keadaan hujan, saat dentuman bergetar percikan air dari pohon sampai membuat mereka basah kuyup. “Getarannya membuat air yang ada di dedaunan pohon berjatuhan, saya sempat nanya ke teman satu rombongan, ternyata mereka juga mendengar bahkan sampai dua kali,” lanjutnya.

Budi sempat memastikan suara itu ke sejumlah pendaki yang lalu lalang di depannya, ternyata mereka juga mendengar suara serupa.

“Saya tanya ke pendaki lain, ternyata mereka juga mendengar. Saya juga nanya lagi ke mereka yang sudah siap pasang tenda di Alun-alun Suryakencana mereka juga mengaku mendengar suara itu,” bebernya.

Baca Juga: Ada Suara Misterius Tengah Malam di Langit Pekalongan!

Ketika diminta mendeskripsikan bentuk bunyi, Budi menjelaskan suaranya berupa dentuman. Dia juga memastikan itu bukan berasal dari petir.

“100 persen bukan (suara) petir, sepanjang pengalaman saya bolak-balik ke Gunung Gede suara petir itu jarang sekali terdengar, beda kalau ke Gunung Salak kalau ada petir terasa dekat kalau di Gede jarang karena terkait ketinggian, kalau Salak itu ketinggian 2111 Mdpl, kalau Gunung Gede 2958 Mdpl. Bentuk suara berdentum, suaranya sama seperti pada 2013-2014 saat saya memanjat Gunung Merapi, cuma yang saya dengar kemarin lebih keras,” jelasnya.

Baca Juga: Puluhan Konsul AS di China Sakit Misterius Usai Dengar Suara Aneh

Namun Budi enggan menerka-nerka sumber suara itu. “saya juga kurang tahu dari mana tapi jaraknya seperti dekat dari sebelah kanan lokasi kami istirahat,” katanya.

Kapendam Siliwangi sempat mengungkap suara dentuman itu akibat peluncuran roket LAPAN. Namun Ketua Lembaga Antariksa dan Penerbangan nasional (LAPAN), membantah, dan menduga duara dentuman bisa saja suara petir.(yan/detik.com)